Labels

Thursday, November 22

Lelaki Sejuta Absurditas

Kau duniaku yang nyata, sayang. Meski awalnya kau adalah yang aku cipta dan reka. Aku seperti butir debu di gurun, merasa nyaman ada diantara ribuan yang sama, tapi sebenarnya hilang. Seperti malam tak berdaya digusur pagi.

Kau tak paham betapa nyamannya melamunkanmu, memandangi wajah dirimu dalam bingkai. Serasa dipeluk surga, ditegukkan air zam-zam yang ajaib. Kau tak paham betapa liarnya otakku mampu menghabiskan sekian juta milisekon waktu, hanya untuk memikirkanmu dalam satu rasa: CINTA.

Aku tak paham duniamu. Dunia absurditas. Tak daya aku menembus batas imajinasimu itu. Aku bukan sosok pujangga macam Kahlil Gibran yang mampu menerbangkan engkau dengan seumbuk cinta, memabukkanmu dengan ragam sajak.

Aku seperti lilin yang hilang daya, direnggut paksa nyalaku pada malam. Gelap, tak terarah. Hanya bayang gelap yang mencuri pandanganku darimu.

Entah apa yang diinginkan dunia dari kita. Yang aku tahu, aku peduli padamu, tak pernah bosan seharian bersamamu. Dengan segenap rasio dan akal, aku mencintamu, lelaki dengan sejuta absurditasnya.

                                                                     
                                                                                                 
                                                      Untuk Hendri, yang memilih diam
                                                      Untuk aku, yang tak mau beranjak pergi


2 comments:

  1. Sepertinya, kabarmu tampak seru, Tika. Move on ya!

    ReplyDelete
  2. Bje...
    makasih udah main ke blog. Iya selalu dibuat seru pastinya. Siiip!

    ReplyDelete