Labels

Monday, January 23

Sunday Crazy

01.50 a.m. Aku ada ditenda kaki lima kawasan Simpang Lima. Namanya Nasi Ayam Depan Matahari. Orang sini biasa nyebutnya Citra Land. Malam ini gak begitu dingin, walau semalaman diguyur hujan deras. Sebelum aku mampir buat sekedar basa-basi aja, dari kejauhan kelihatan 3 pengamen yang asik berdendang dan setia menunggu orang-orang yang makan nyodorin uang.

Hampir 30 menit pasca aku disini, udah 3 lagu dilantunin. Suara si pengamennya bagus, mirip vocalis Anji ex DRIVE. Hehehe. Ehm, romantis! Aku sengaja mampir dan stay disini. Di Simpang lagi gak begitu bagus suasananya. Sempat tadi kena siulan bapak-bapak ganjen. Hiii…

Tadi malam, aku habis nobar di KFC. Sendirian dan perjalanannya seru. Unpredictable. Jam 7 tepat, aku ke bazzar buku Gramedia. Niatnya cuma liat-liat aja, tapi nemu buku Humor Gus Dur, jadi aku beli. Lumayan buat baca-baca sambil nunggu bola mulai nanti disana. Baru 10menit liat-liat, hujan tiba-tiba turun, deras dibarengi angin pula. Oke! Sembari nunggu hujan reda, aku asik baca buku tentang travelling  ke Perancis, Spanyol, India dan Mesir.

Jam ditangan udah nunjuk pukul delapan lebih, tapi hujan belum reda juga, masih cukup deras. Oke, 10menit lagi. Hampir setengah Sembilan, hujan agak reda, cuma gerimis, gak terlalu deras dan berangin. Aku putusin buat keluar dari bazzar dan jalan menuju tempat tujuan. Aku jalan kaki karena jaraknya yang gak jauh-jauh amat dari Gramedia.


emang lagi apesnya kamu, tika…”. Lagi asyik nikmatin lalu lalang jalanan malam hari, lampu-lampu gedung, mobil, dan traffic light, tiba-tiba hujan turun dan langsung mukul-mukul kepala dan badanku dan itu selang 5menit aku keluar dari toko buku. Udah lama aku gak “bermain” bareng hujan deras malam-malam begitu.

Tas backbond­-ku yang berisi laptop, 2 buku Lexical and Practical Idioms English, 1 note book makin berat aja rasanya waktu aku bawa lari “menyelamatkan” diri dari “amukan” hujan. Wah, olahraga malam ini namanya. Kaya kura-kura keberatan cangkang, mau copot. Basah. Becak mangkal pun tak ada.

Kalau diakumulasi, kurang lebih 5menit aku lari-lari sambil ngedumel-dumel. “lhaa malah ujan. Dibilang ntar aja kalo aku dah sampe sana, ah! Mana becak gak ada, I need you…”. Nah, itu dia! Aku dapet becak juga. Aduh, serasa apaan aja kesana naik becak yang depannya ditutupi plastik biar penumpangnya gak kena hujan, tukang becaknya udah kaya superman ubur-ubur pake mantel plastik, kena angin pula.

Udah sampai tempat, belum selesai juga apesnya. Pas mau bayar, uangku gak ada yang “pecah”. Genap semua, paling kecil 20ribu. Nah, si bapaknya gak mau nerima, maunya uang pas aja. “Aduh, si bapak ini gak tau apa kalau lagi hujan basah-basahan gini…” [dialog aku persingkat, kelamaan…hehehe]

Yah, gerimisan lagi nyari tukeran uang. Untung aja, ibu-ibu yang ada di mobil sedan biru yang parkir didepanku manggil aku “mba, sini ibu tukar. Duapuluh ribu kan?! Ini ya…jangan hujan-hujanan mbak, deras malam-malam gini…”. “iya. Makasih ibu. Maaf ngrepotin ini hehehe…” “iya gak apa-apa mbak. Sama-sama…”.

Yang disini udah basah, dingin dan pusing gara-gara perut mendadak lapar. Sampai didalam, aku pesan burger, chicken soup sama mocca float. Menjelang UAS, otakku minta didopping sama hal-hal nyenengin kaya gini. Menikmati keramaian. Ada namanya gak ya, semacam private syndrome atau syndrome pre-UAS, atau apa lah namanya.

        Aku udah mbidik tempat di lantai 2, di pojok, tempat biasa aku stand by menikmati kesendirian dan membuang penat. Dari sana, view-nya dapet banget. Bisa liat jalanan, mobil dan orang-orang lalu lalang. Apalagi semalam hujan. Romantic! Ditemani sup ayam yang hangat.

          Hampir dua jam, aku “kencan” sama buku disana. Aku mau yang aku bawa gak mubadzir. Aku belajar lexical, baca buku Humor Gus Dur yang aku dapet dari bazzar tadi, bikin beberapa puisi galau [hahaha…], nyari bahan buat madding jurusan, dan nyoba-nyoba buat translate puisi yang udah aku buat ke English. Ya gak tahu itu bener apa gak. Hehehe…

          “Kala sendiri, duduk menatap bayang-bayang, kau justru nyata adanya. Aku ajak kau bicara, bicarakan apa saja. Tawa canda sudah biasa kita ciptakan disini. Seperti itulah hadirmu. Tak kan aku katakana, aku selalu mencarimu di tiap sela waktuku. Biar semua merajuk di asa dan harapku saja. sudah sesak hariku tentangmu. Enggan aku bernapas”

          Disebelah kanan dan kiri udah rame anak muda ngumpul nonton battle MU vs Arsenal. Aku juga gak mau ketinggalan. Tim andalanku main bareng, MU sama Barca. Tapi kita disana nobarnya MU. Ah gak apa-apa, lagian juga seru. Rame nian. Berisik gara-gara teriakan mereka yang aduhai. Eh maaf bahasanya lebay.

Gak cuma anak muda aja yang nonton, anak kecil sampe yang tua pun gak mau kalah. Semua ngumpul jadi satu. Aku biasa emosi sendiri kalo nonton bola, sekarang banyak temennya. Ehm…

Selama aku disana, ada beberapa kejadian lucu yang terjadi, kaya antri toilet ditempat makan, keluar toilet sepatu basah, bingung nyari tempat buat ngcharge laptop, salting diliatin mas-mas waktu lagi make computer situ sampe susah buat ngclick, sampai diledekin sama anak 2tahun yang nyeret-nyeret kursi, jadi aku harus gonta-ganti kursi duduk.

Yah, ada bagian yang kepotong nih, karena aku bingung mulai ceritanya darimana, kalau diceritain bakal panjang dan aku bingung nyelesainnya gimana. Hehehe…

Tonight was made by us! We made it cheerfully! We count every second that left one by one. Until the time was grab softly by silence!