Labels

Monday, January 2

Hallo 2012

Udah 2012 guys! Gak kerasa aja, baru kemarin 2011. Masih inget banget gimana kacaunya kuliah gue selama 2 semester, hahaha. Tapi lupa apa aja maksiat yang udah gue lakuin. Ah ironis banget. Manusia ingetnya yang seneng-senengnya doang, yang susah dilupain ya. “Ya allah, maafkan umat-Mu yang gak berbakti ini, dan buat emak babeh, maafin juga anakmu yang masih aja ngrepotin kalian dari lahir sampe segede gini kaya pohon pete”. Iya, waktu gue kecil, gue paling tinggi diantara temen-temen, jadi mereka suka nyebut gue kaya pohon pete. Ah emak gue…
2012 katanya tahun naga. Tahun pekerja keras. Kudu mbakar semangat lebih nih, padahal ya, BBM aja mahal. PERTAMAX! Enaknya mbakar pake arang aja, kaya kemaren gue bakaran jagung demi menyambut pergantian tahun yang dingin, dramatis, diguyur rintik gerimis dan sedikit kecemburuan dibalik jendela hati ini, ceilee..ehm. nothing special waktu menyambut pergantian tahun. Gue bingung, gue termasuk dari jutaan orang yang ngrayain tahun baru dengan kebahagiaan atau termasuk golongan menengah yang gak terlalu exited to celebrate New Year. Entahlah, yang pasti gue bersyukur bisa out of my room dan ngliat jutaan percikan kembang api menari-nari didepan mata gue.
Jauh hari, gue udah banyak planning buat nyambut tahun baru.
Mulai dari yang biasa aja sampe yang gak biasa aja. Gue ada plan buat ke Jogja, sendirian aja. Ge pengen menghabiskan malam gue ditempat yang jadi spot of celebration tahun baru, kaya alun-alun atau mana aja yang rame, karena gue suka banget sama keramaian. Gue mikir lagi, kalo gitu gue harus capcus lebih awal dong. Pasti jalanan macet dan itu bikin boring setengah mati. Masa mau ngalamin kemacetan 2kali dalam seminggu, kaya orang minum obat aja dah kalo gitu. Jadi plan pertama retak, crack alias GAGAL!
Plan kedua, ini lebih jauh hari direncanain. Gue sama temen-temen kost mau pada celebtare di Simpang Lima. Secara jadi titk utama kembang api jedar-jedor, gue yakin pasti bakal rame banget. Dari sore, jalanan padat merayap kena lautan manusia jalan kaki rame-rame kesana. Jalan Pahlawan yang jadi spot-nya anak muda “berkeliaran” ditutup. Bejibun tumpah warga Semarang dan dari penjuru antah berantah, gak ngerti gue. pokoknya rame deh. Gue gak terlalu tertarik banget sama ajakan mereka, mending gue jalan sendiri menikmati lautan manusia dengan berbagai bentuk dan keonaran mereka menyambut detik-detik pergantian tahun baru.
Yang direncanakan tidak jarang juga yang gagal. Itu yang terjadi sama gue. gue jadi “buntut” di buntut tahun 2011. Gue diajak sama sekretaris umum gue, Wahyu namanya, bakar-bakar bareng sama temen-temennya. Luckly, gue ternyata mereka kenal gue (secara PD, orang penting, ehm..sombong dikit lah), gue juga ada sebagian yang kenal juga. Gue gakmau cerita kita ngapain aja, karena itu panjang banget, yang pasti itu nyampe, bakar-bakaran gurameh, ayam sama jagung, makan besar, nobar MU yang K.O, maen poker, colek-colekan arang bekas bakaran, capcus ke bukit TVRI liat Semarang menyambut hangat awal 2012.
15menit gue nunggu moment itu. Semarang bakal menjelma jadi cantik banget, dengan taburan “meses” kembang api di sana sini. Udah rame aja di bukit TVRI. Banyak warga dan orang-orang yang sengaja datang karena dari sana, keliatan semua tuh kota, amazing! (tapi gue masih tersihir sama spot Jogja, stars hill hmm…). Sampe sembari nunggu, gue liat sana sini udad ada yang main kembang api, gue berimajinasi lari ke bukit bintang itu. I can’t imagine how wonderful there are when the fireworks are playing around out of the skies. Gila! Gue pengen duduk disudut sana lagi, menikmati angin malam yang jahat, bikin gue bersin-bersin, hidung gue “rewel”, tangan kaki gue dingin dan menghangatkan hati dan pikiran gue. Ah, it was a beautiful memory, belong to my part in my page.
Daaan…yang ditunggu datang juga: 2012. Banyak kejadian lucu dan bikin geli, tapi the best moment buat gue adalah saat kembang api itu jedar-jedor diatas kepala gue. kebetulan dibelakang gue, banyak orang juga yang bawa kembang api dan dimainin disitu juga. Mantep banget, gue sempet nanya sama yang bawa, dia ngabisin 300ribu buat beli kembang api itu. Haah! segitu si buat angpao tahun baru gue aja, mas..(ngarep hihihi…), pantesan udah kaya kembang las aja tuh, bedanya suaranya aja hahaha. 30menit gue menikmati jantung kota digebyur kembang api.
Puas menikmati guyuran kembang api di kota, giliran yang dibelakang gue beraksi. Udah tuh dimainin. Bunyi khasnya jelas banget dan masih inget gue kaya gimnaa, kalo suruh nituin, gue bisa kayaknya hahaha. Sekitar 15menit angan gue melayang dan menari-nari ke udara bersama gemerlap cahayanya. Gue berasa disuatu tempat yang oranglain gak bakalan bisa nemuin gue. gue berdiri di bibir tebing, muka gue angkat keatas, muka gue kena pantulan api, dan mulut gue Cuma bisa bilang wow, amazing, beautiful. Nothing can’t describe them. Gue gak tau buat oranglain kaya gimana, tapi buat gue itulah saat-saat yang gue tunggu dan gue cari. Kalo tahu posisi Rose Dawson waktu lagi ngliatin patung Liberty, nah kaya gitu tuh. Menatap kagum sama sesuatu yang selama ini pengen gue liat, gue nikmati.
Gue sempet bikin beberapa bait jelek selama moment itu
Lihat, wajahmu disana
Menari dirumpun api, bersambut senyumku
Di awal waktu yang enggan berakhir, dhitam mataku dan warna dirimu
Berdecak kagum dengan pesona kau, sang penyair
Mata ini berkaca, tertahan kidung warnamu
Terkurung rindu sang pemuja di tanah Jawa
Itu spontan gue bikin, karena itu bener-bener the best time untuk “meliarkan” rahasia gue ke dunia. Gue menikmati banget tuh kembang api diatas kepala gue. gue bisa senyum-senyum sendiri. gue sampe ditarik-tarik gara-gara gak mau balik hahaha. Lucu sih, tapi ya itu cara gue. selesai acara, gue turun ke Pahlawan dan jalanan macet. Tugu Muda, simpang 5 isinya sampah sisa terompet sama bungkus makanan, ditambah jalanan udah kaya jam kerja aja. Padat merayap.
Gue stay sama Wahyu di Pahlawan, depan DEPKES tepatnya, depan Gubernuran penuh sih, tapi gara-gara gue nyidam martabak, jadi kita out dari situ, muter nyari martabak dan akhirnya nongkrong didepan kepolisian, masih area Pahlawan. Disana kita saling share tentang apa aja, target yang berhasil dicapai dan evaluasi kekurangan yang wajib diperbaiki di tahun ini. Kita cerita semua, dari problem dunia sampe akhirat, ditumpahin semua. Sampe pagi, sampe ada bapak tua jogging ngliatin kita pagi-pagi megang kertass sama pulpen corat-coret kaya orang lagi diskusi aja.
Ya, tapi dari semua yang udah terjadi selama gue nunggu pergantian tahun, celebrate, sampe ngadain evaluasi, banyak pelajaran yang gue dapet. Lelucon aja, the point is perayaan tahun baru tahun kali ini ada peningkatan, gak molor di kost dan bangun-bangun udah 2011. Hahaha.
Dream on!