Labels

Saturday, January 14

Den Bagus

Ini adalah hari kedua dirumah yang menurut gue, rumah (penuh) ketidak kondusifan. Gue balik lagi ke jabatan tetap: Nona Rumah Tangga. Ibu suka manggil gue “Non,…” soalnya. Hari ini gue bangun jam 9 pagi hahaha. Tumben si Ibu gak ngomel “habis subuhan kok tidur lagi, kaya puasa aja. Bangun, anter Ibu ke pasar..”. Kalo udah nganter Ibu, tinggal ng’check adek gue berangkat sekolah. Pasca kuliah, gue jarang bisa marahin dia kalo ngomel soal kaos kaki hitam putihnya. 

“mbak, kaos kakinya dimana? Kemaren aku taruh disini kok gak ada, dah siang tau nih ah…!”
“tuh didalem sepatu. Makannya naruh kaos kaki jangan disebelah rak buku gitu. Bikin penyakit tau!”
“haa kata siapa mbak, jereee lah… mana ada penyakit gara-gara naruh kaos kaki disebelah rak buku.konyol Gak nyambung tuh!” 
“penyakit gak cepet pinter gara-gara baunya, den bagus…”
“yee emang kaos kakimu mbak, bau hahaha…”berguling di lantai berguling di lantai
“asem ya. Berangkat sana lah, brisik tau dirumah, huuuhh!. Pulang gak dikasih jajan!” setan
“weee…karepmu [sambil ngledekin kaya anak kecil]. Mangkat lah. Assalamualaikum…”
“Waalaikumsalam…” sambil liat adek gue berangkat make sepedanya, gue manyun sendiri.

Adek gue sekarang udah kelas 6 SD. Oh lupa, belum gue kenalin ya. Itu adalah nama adek gue yang paling bagus, mentok tembok, secara adek satu-satunya hahaha. Namanya Gilang Anjas Saputra. Ada kejadian lucu waktu ngasih nama den bagus bandel itu. Babeh rebutan nama sama mbah dukun yang bantuin kelahiran anak keduanya, mbah Parmo namanya [nanya dulu sama si Babeh, gue gak tau soalnya hehehe]. kaca pembesar
Babeh nyodorin nama: Gilang Anjas Sadewa ke mbah Parmo, Si Ibu udah seneng-seneng aja anaknya dikasih nama itu, dengan harapan, anaknya bisa tumbuh dan berkembang dengan baik. Dan tentunya berguna bagi orang lain, agama, nusa, bangsa, dan Negara [asiiik banget ya ng’typenya, Non…]. Tapi, mbah Parmo itu ngasih tau sesuatu ke Babeh. Setelah nyodorin nama itu,

“pak, nek di runtut Jawa, “sadewa” asmanipun kaboten. Putune pak Jadi menika, Bara Mangkubumi saniki kados niku, eco daweh, sumengan, mboten saget napa-napa. Nggih mboten kuat mbekto jenengipun piyambak. Ngenjang Jumat niki badhe gantos asma dados Slamet Riyadi supados dipun paring keslametan saking Gusti Allah…”
[menurut perhitungan Jawa, nama ini terlalu berat. Kaya Bara Mangkubumi, anaknya cucunya pak Jadi itu, kan sakit-sakitan karena gak “kuat” bawa namanya sendiri, jumat besok mau ganti nama jadi Slamet Riyadi, biar gak sakit-sakitan dan selalu dalam lindungan Maha Agung]
oh nggih, namung maknane sae mbah. Mumet-mumetan kulo manggihipun asma niku. Badhe diganti nopo mbah sing sae?”
[oh gitu yam bah. Tapi ini nama bagus loh, saya dapet nama ini susah. Sampai saya gak bisa tidur mikir nama apa yang cocok, maknanya bagus, semoga berdampak bagus juga ke anaknya. masa mau diganti, kalo iya, ganti apa mbah?]

Panjang kalo gue tulis semua. Masa mau wawancara si Babeh, ditinggal molor malahan. Gue juga pusing ng’type bahasa Jawa jaman gajah bertelur gitu, mana gak begitu paham juga artinya apaan, cuma garis besarnya aja. Habis dialog itu, si babeh sama si mbah ngobrol lumayan lama, demi masa depan anak [gak nyambung deh]. Dan akhirnya, ketemu satu kata: Saputra. Harapannya supaya dia jadi manusia yang cowok banget, muntaheh juntrungannya malah cengeng, tapi pasca sunatan, jadi terlalu cowok; nakal dan ambisius. Untung, dia masih bisa dikendaliin sama orang rumah.

Entah dapet kutukan dari mana, dari jaman gue lahir, ortu gue pasti rebutan soal nama buat anaknya, termasuk gue. besok-besok gue certain deh.  Kalo adek gue mendingan sih, rebutan nama doang, nah giliran gue, udah rebutan nama, rebutan tanggal lahir, rebutan cepet-cepetan aktanya jadi pula. waduh!ah malu-maluin banget, tapi gue ya ngakak waktu si Ibu cerita itu hahaha tertawa

Semalem, den bagus gue lagi dengerin lagu sambil tiduran dikamarnya. Gue samperin trus rebahan disebelahnya. Gue samber gulingnya trus gue tatap bentar. 2bulan gak liat dia, banyak yang berubah darinya. Dia jadi kurus, tingginya sehidung gue, suaranya sedikit berat, rambut merahnya berkurang. Adek gue makin ganteng aja dah ah hahaha. Waktu sunat, dia minta jam tangan ke gue, sampe sekarang gue belum sempet nyari buat dia.

“mbak belum sempat nyari jam tangan yang kaya kamu mau. Besok kalo habis UAS, banyak waktu luang, ntar mbak cariin disana ya…”
“ya. Yang bagus loh mbak.” Ni bocah, make nawar lagi. time out terkejut

Ah. Dia itu ngeselin tapi itu yang bikin gue kangen sama dia. Kalo kita berantem, si Ibu suka ngomel “anak dua kaya sekampung! Berantem aja terus! Ibu gak mau ngurusin!”, kalo si Babeh gini marah“kaya kucing aja! Bapak hajar dua-duanya! Udahan gak?!!”. [mantap, beh…!] menyerah Kalo gue gak ada, dia suka nanyain ke Ibu, kapan gue pulang. Waktu dia sunatan, gue pengen ikut, tapi kata Ibu, mobilnya penuh, y ague santai aja. Eh tiba-tiba waktu mau berangkat, dia sms “mbak ikut aku ya, nanti aku ditungguin”. Alamaaak, adek ue sms, minta gue buat ikut nungguin dia sunat. Nyesel juga sih, itu moment sekali seumur hidupnya, metamorfosa dirinya, gue gak bisa menuhin permintaannya patah hatipatah hati

Yah, sekarang adek gue udah gede. Udah mau berrevolusi. nge-gymHarus siap terkontaminasi sama dunia luar. Semoga si Ibu sama si Babeh lebih merhatiin den bagus’e ya. Oh iya, gue suka liat adek gue yang sekarang, gak tau tuh kenapa hahaha konyol